Cara pergi ke Puncak Part 1

Wah, setelah satu tahun lebih gak nge posting, terasa ada jaring laba-laba ya di sini. Akhirnya minggu-minggu kemarin (tepatnya di bulan Juni) tersampai sudah jalan-jalan ke puncak naik motor. Tujuannya pertama kali hanya untuk escape saja dari hiruk pikuk dan sibuknya Ibu Kota. Ternyata ada ide yang lebih gila lagi dari sekedar escape ke puncak.

Β Gambar disamping ini merupakan gambar peta yang sangat panjang. Jadi untuk sampai ke puncak itu membutuhkan waktu sekitar 2 jam sebenarnya karena jalannya subuh sekitar jam 5.30.

Jalur yang dilewati juga tinggal lurus-lurus saja lewat Cibinong. Cuman untuk pengendara baru yang lewat sini sebaiknya jangan ngebut atau ikut konvoi saja karena jalanan di Indonesia tidak terduga, suka ada lubang-lubang kejutan.

Waktu pergi pertama kali, gue pakai motor matic karena bawaan lumayan banyak. Aerox ternyata dapat menampung tas besar + jas hujan jadi gak khawatir kalau ada hujan mendadak di daerah puncak. Tetep aja sih bawa tas tambahan buat barang pribadi gue (karena perginya sama pacar).

Ada beberapa jalur sih kalau gak mau lewat cibinong, kalau di google maps, tergantung mau keluarnya dimana tapi karena gue mau cepet sampai (pengalaman dulu ketemunya macet-macetan).

Yang pasti kalian kalau mau pergi harus tau juga kapan jalur buka tutup di puncak, walaupun motor gak kenal jalur buka tutup tapi one way aja tetep macet parah.

Di peta ini pasti bertanya-tanya kok kenapa lewat situ. Nah ini nih, kesalahan gue karena gak ngecek lagi jalur yang biasa dilewati pemotor.

Nanti dibawah gue jelasin dengan map yang sudah diperbesar.

 

 

 

 

 

Ini lah jika gue perbesar dari peta atas, gue melewati jalan yang ‘rawan’ banget dan bikin motor gue dangdutan

Kalau keliatan, di bagian bawah peta ada jalur yang kuning, itu adalah jalur alternative yang jalanannya rusak parah. Selain jalanannya menanjak, bebatuannya tajam, suka ada orang yang menawarkan jasa nganterin. Penduduk lokal sih, bilangnya mau kasih tau lewat jalan private yang aman dan nyaman tapi bayar 150ribu. What the hell, scam abis nih sehari dapet 150ribu dari 1 pemotor. Waktu itu sih gue gak ladenin dan tetep aja lanjut jalan rusak2. Untungnya motor gue nanjak juga tapi gue kasian sama motor gue.

Jalur peta yang diatas sangat tidak direkomendasikan dan risky banget, apalagi kalau malem, super gelap. Nah jadi seharusnya gue lewat jalur bawah.

Kata orang jalur yang ini adalah jalur bukit pelangi, dan gue ngelewatin ini pas jalan pulang di trip kedua. Ini jalannya enak banget dan sangat direkomendasikan, selain itu banyak rider juga yang lewat jalan sini. Tiap ke puncak gue patokannya selalu ke Cimory sih (mahal banget ye) tapi karena emang enak sebagai tempat istirahat hehehe.

Gue jalan jam 5.30 jadi di jakarta masih agak gelap dan jalanan sepi. Sampai sentul gue bisa istirahat dulu lempengin pinggang. Di pom bensin ini minimal lu bisa isi bensin sih hehehe, karena gue boncengan ber dua jadi bensin dari rumah ke sini udah turun 2 bar. Kalau sendiri mungkin cuman turun 1 bar.

Lanjut lagi, gue jalan dan ternyata ini belum daerah sentul yang biasa gue liat. Biasa gue ke sentul itu ke ah poong naik mobil di setirin temen. Ternyata masih jauh untuk ke daerah sana. Tapi akhirnya gue tau kalau sirkuit sentul itu gak gitu jauh.

Setelah masuk ke daerah sentul, ini nih enaknya riding, meliuk-liuk sambil merasakan udara segar. Mungkin gue bisa kali ya weekend ke daerah sini aja naik motor sambil riding bareng temen.

Setelah beberapa menit sampailah di ujung sentul dan mulai masuk daerah desa-desa, disini jalanannya labil, ada yang rusak sama bagus. Waktu itu banyak juga yang lagi sepedaan (kuat juga ya padahal nanjak). Dan akhirnya sampai ke daerah jalanan rusak total dan yang kayaknya motor lewat sini aja bisa lepas semua nih baut. Di daerah situ ada beberapa orang yang jaga sambil neriakin kalau jalanna rusak, cuman karena gue gak gitu dengerin gue gak tau mereka cuman ngasih tau atau menawarkan ‘bantuan’.

Di satu titik sebelum masuk jalanan yang nanjak + rusak parah, tiba-tiba ada kayak sekelompok orang yang kayaknya umurnya sekitaran 19 tahun, ada juga yang masih SMP malah, kayak nyamperin gue (gue jalan agak pelan) sambil ngasih tau kalau jalanan rusak di depan karena belum dicor (gila ya kok gak di cor?). Lalu gue tanya tuh, kalau jalan lain lewat mana, mereka jawab lewat jalan private (rumah orang kayaknya yak) tapi ya bayar. Ebuset gue tinggal disini cepet kaya nih cuman modal pinjemin jalan mulus doang. Terus gue tanya, ada fee nya gak atau biaya, mereka sih bilangnya mereka gak ambil untung cuman ikhlas mau bantuin, tapi bayar 150 ribu ke yang punya jalan. Hah? buset bohongnya kelewatan juga. Akhirnya gue tetep mau lanjutin jalan gue sendiri dan gue takutnya mereka malah macem2, untungnya kagak.

Dan benar saja, jalanannya itu nanjak sekitar 40 derajat ada, dan ditengahnya itu batu-batu kali. Nanjak sih nanjak kalau sendirian, nah ini challangenya sambil boncengan, mana perut gue kayak kuda nil pula. Akhirnya dengan ngide gue hajar terus dan voila. Lewat juga jalanan rusak dan tau-tau jalanan bagus. Parah banget ini betulin jalan setengah-setengah.

Akhirnya sampai juga di ceritakan nya nanti ah di part berikutnya. Hehehe

Fast Trip: Indramayu, Same but Different

IMG_1605 (Small)

 

Hmm, jadi kemarin tanggal 2 dan 3 pergi (bukan jalan-jalan) tapi karena ada keperluan khusus. Sebenarnya tidak mencapai 2 hari tetapi 24 jam kurang. Gue juga udah lama gak yang namanya melalui jalur pantura (2 tahun itu lama, coba aja lu liatin jam selama 2 tahun) jadi gue cuman bisa spekulasi “everything will be ‘fine’ “. Tanpa melihat berita (of course this isn’t mudik!) gue langsung capcus aja hari kamis sore jam 6an. Dan baru berjalan sampai kelapa gading, gue baru inget yang namanya 2013 itu di jakarta hal pertama yang bisa di bilang cuman “macet” dan niscaya beneran macet dimana berbarengan pulang kerja yang mau ke bekasi dan lain-lain. Sebenarnya ini dari tahun ke tahun udah biasa (weekend atau bukan). Ih bete deh pengen rasanya kayak di GTA gitu langsung hajar aja yang di depan.

 

IMG_8704 (Small)

IMG_8705 (Small)

IMG_8707 (Small)

IMG_8706 (Small)

 

Tol atau gak tol, sama saja. Parade buangin duit dalam bentuk gas CO2.
IMG_8708 (Small)

 

IMG_8712 (Small)

IMG_8710 (Small)

 

Di tol akhirnya bisa dengan tenang walau miris liat itu ke arah bekasi yeh. Mereka sih orang berduit kali ye supir nya di suruh nyetir (kalo mobilnya matic sih gapape). Yah, kalo tol dalam kota dari gue dulu udah biasa liat kemacetannya. Kalau gue ngomongin bensin itu serba salah lagi. Asas nya yang miskin semakin miskin dan yang kaya semakin kaya. Ama yang kaya bensin naik bodo amat mereka mah. Di bilang naik kita krisis kepercayaan sama pemerintah (eh napa ini jadi bahas beginian)

IMG_8719 (Small) IMG_8724 (Small)

Average time kalau dulu tuh gue (mau adu kekuatan ama bis malam dan sebagainya) cuman 4 jam kurang. Sekarang seperti waktu mudik. Hmm ternyata jalanan kiri kanan di pantura sana lagi di betulin. Gue gak tau tahun lalu kayak gimana tp masalahnya yang ini dibetulinnya dalam skala besar sehingga membuat kemacetan (sampai lawan arah). Yang gue seselin, ini jalur utama tapi ketahanan jalanannya payah sekali.

Tapi muncul spekulasi:

1. Jalanan rusak

2. Dibetulin tapi low quality

3. Biar rusak lagi terus di betulin lagi

4. dan seterusnya

Kalau gak begini, gak ada yang dapet duit sana sini. Tukang betulin jalanan gak dapet orderan kalo sekali di betulin bagus banget, dan pemerintah daerah gak bisa “melakukan sesuatu” nya. Setiap tahun sih masalahnya begini (dari 2006). Sekalinya betul, asal-asalan. Sampailah di rumah jam 2 pagi 😐

FYI: Kalau mau jalan yang masih rentangan Jawa Barat, mending cek berita dulu deh. Bete kan lu 8 jam di jalanan.

Keesokan harinya pulang lewat jalur pintas yang ke arah subang dan kawan-kawan. Sampai di jakarta lewat grogol deh karena arah kelapa gading mampus gila macetnya. Seengaknya grogol masih jalan. Emang lain kali kalo jalan-jalan naik kereta aja atau pesawat. Still better than car. Kalau bis, bis malam itu entah dikira mereka mobil F1 kali yeh πŸ˜›

#Lescier 3 Days Holiday in Cianjur – Day 3 – I’m Comin home

Baca ini dulu biar gaul: #Lescier 3 Days Holiday In Cianjur – Day 2 – In The Evening

So this is our last day in cianjur. Nah foto-fotonya banyak di jalan tol. Ya sebenarnya dari pagi itu udah bangun dan sarapan bubur. Siang pada makan di Ampera, entah ini jadi hot picks banget rumah makan saking murah dan enaknya. Then, mereka tidur siang semua hingga mobil menjemput.

Di tol, karena emang pucang macet dan banyak jalur di tutup, kita lewat bandung kaburnya eh pulangnya. Dan juga stop-stop di tempat istirahat. Nyesel gue beli burger di gakperludisebutkantokonya tapi yah itulah hidup.

#Lescier 3 Days Holiday in Cianjur – Day 2 – In The Evening

Biar manchap baca dulu yang sebelumnya: #Lescier 3 Days Holiday in Cianjur – Day 2 – In The Afternoon

Setelah selesai jualan-jualan, maka we are going to home! yay! kelihatan semua mukanya muka-muka galau asam pahit gitu yang kayak kekurangan vitamin. Hari menjelang malam, pada main capsa, abang-abang capsa semua yang lombanya kalo kalah harus half-naked (this is not safe for work !) then sehabis main capsa pada istirahat di kamar, ada yang bersenda gurau, ada yang edit foto, ada yang blablablabla.

My friends, this is special chef πŸ˜› Ian, Timothy, Tara langsung ngibrit kedapur untuk goreng karage yang di beli di hypermart, kentang juga, bikin mie juga, dll. Haduh-haduh akhirnya habis makan semua tidur deh kecuali beberapa orang (gue salah satunya, temeng gue Daniel, Derian yang hampir goler juga, Ian yang udah goler) niat nya begadang, goler semua huehuehuehue.

Mari kita tutup day 2 ini πŸ˜€

#Lescier 3 Days Holiday in Cianjur – Day 2 – In The Afternoon

Baca dulu coy biar ganteng: #Lescier 3 Days Holiday in Cianjur – Day 2 – In The Morning

So this is day 2 in the afternoon!

Setelah makan-makan pagi, Β sekarang saatnya kita jalan ke cibodas dengan naik angkot sewaan, yeah kita emang ada kendala di masalah transport tapi dengan angkot membuat kita semakin lebih dekat. Jalanan gak gitu macet dan udara terasa segar. Finally we arrived in cibodas! tiket masuk lupa berapa dan anak-anak pada beli kacamata dan topi (yeah). Sejenak saja mereka ingin pergi ke air terjun yang gue lupa namanya dan yang pasti bukan cibeureum ea.

Perjalanan panjang lika liku turun tangga yang bikin pegeul kaki. Miris juga liat banyak anak kecil minta-minta dengan jasa mau nganterin ampe bawah, aduh nak bahaya 😐

Then we arrived. Ramai dan emang buat ke sananya aja susah jadi gak perlu dekat-dekat dengan air terjun. Ok di skip aja bisa dilihat ye foto-foto nya yang pada ceria.

Setelah jalan balik pada duduk-duduk di bukit indah hijau semerbak blahblahblah. Lanjut saja karena perut keroncongan mencari tempat makan yang murmer awalnya dan malah jadi malapetaka mahalnya minta maaf. Saung Nikmat. Buat nasi gorengnya sih gue suka gak tau yang lain pada mesen nasi timbel yang katanya yah dibilang so so kali ya biasa aja gitu.

Then kita sampai di rumah! dan langsung pada bubu bubu nikmat. Oke then tomorrow i will post day 2 in the evening πŸ˜€ eh ini udah tomorrow yah?

#Lescier 3 Days Holiday in Cianjur – Day 2 – In The Morning

Baca dulu ini biar keren: #Lescier 3 Days Holiday in Cianjur – Day 1

In The Morning

So, this is our warm morning yeah in cianjur, right in my house. Β Jadi pagi-pagi yang cerah indah bersahaja, gue bangun (dibangunin tepatnya) sama cemand-cemand sekalian. Pagi bangun dan pada makan gue lupa pada makan apa yang pasti gue sendiri makan bubur dan yang lain makan perkedel, kangkung, nasi. Pagi-pagi saja sudah banyak juru fotonya (as you seen on that slideshow).

Abis pada bangun lanjut deh mandi buat siap-siap ke cibodas. Eh kebalik ya pokoknya urutannya bangun, mandi, makan deh.

Percaya atau tidak, gue bikin post day 2 in the morning ini lama lho di ganggu di twitter hehehehe.

#Lescier 3 Days Holiday in Cianjur – Day 1

Tiga hari kemarin gue gak online apa-apa cuman twitteran doang dan juga quota internet abis huhuhu. Jadi hari senin – kamis sekolah libur maka kita-kita memutuskan untuk liburan dulu ke cianjur. Ya Cianjur, banyak tempat wisata yang tidak terjamah seperti waduk Cirata arghhhh…bahkan tadi abis buka kaskus yaitu di siniΒ gue berasa kurang puas sekarang.

Oke hari pertama, bangun dan berangkat jam 7 an pagi dengan jalanan yang wow. Supir nya pada kayak main hot pursuit semua πŸ˜€ jadi nyampe cianjur jam 10an. Karena yang satu supirnya pulang mau gak mau cuman 1 mobil. Beli sembako di hypermart cianjur dll dan semua istirahat. Karena hari pertama mau berhemat jadi makan di rumah dulu dan we “have fun” di rumah (baca: bosen)

Day 1 berlalu begitu cepat dan juga capek juga pokoke semuanya pada niat begadang eh ada satu orang jatuh sakit, ada juga yang udah ngantuk dan alhasil…tidur wkwkkwkwk

Ok that’s all, absolutely “fun” .

As you seen on photos ! πŸ˜€

Oh ya ke cianjur harus makan di rumah makan Ampera! Perempatan yang mau masuk kota cianjur belok kanan yang arah hypermart lurus terus, cheap and delicious πŸ˜€

Ini Bukan Jalan-Jalan Part Terakhir deh..

Di ujung jalan muncul sebuah jalanan yang menghubungkan jalan utama (ya iya lah). Dan akhirnya karena sudah keroncongan kita kebut ke batagor ihsan! kangen ama batagornya yang enak itu no batagor kuah yang kuahnya enak itu (bukan promosi). Setelah sampai dan mencari ATM terdekat akhirnya makan deh. Yahh gue nya yang udah lama gak ke Cianjur kali ya jadi gue berasa melihat ada yg beda juga. Maklum πŸ˜›

Pulang? Oh pulang lewat jalan utama di mana lagi-lagi emang hoki yaitu jalan hanya 1 arah. Melewati gunung dan lembah yang berkabut. Oh iya angin nya gak bersahabat sesuai ramalan BMKG akhir-akhir ini yaitu akan ada angin besar. Karena gue tidur jadi gue gak tau apakah gue di culik entah kemana gitu.

Jadi intinya yang mau jalan2 ke puncak tapi takut kalo pulang pergi apa lagi pas liburan pendek, cuma perlu tahu jam tutup sama jam buka saja. Kenapa? biar gak capek tengah jalan aja. Tapi biasanya jam tutup buka itu unexpected banget jadi perlu kontek2an dengan bapak polisi kita tercinta yang selalu setia di ruas jalan Cipanas !

Ini Bukan Jalan-Jalan Part 2

Jadi sampai di Cimory yah? Ah rame melulu, bahkan ada bis pariwisata mungkin pada mau “memerah” sapi kali ye akhirnya batal makan-makan nya deh (keramean takutnya gak enak juga makannya). Oke setelah menjelajahi akhirnya sampai juga di riung gunung untuk istirahat sebentar. Mohon dimaklum aja sih kalo ini jalan-jalan gak ada plan nya tapi karena gue keluarga “Siap-Kapan-Saja” jadi apa saja bisa deh.

Dingin? Gak sepertinya cuaca akhir2 ini jelek karena adanya angin yang berangin-angin sampai entah berapa derajat itu pohon miringnya. Oh iya yang jualan sekoteng kurang enak harganya kemahalan bray! Kurang apanya yah kemarin sepertinya kurang nambahnya. Dan terus menaiki gunung hingga pengen nyetop di puncak pass. Ah ramai kembali jadi cao lagi deh dan akhirnya turun gunung yay.

Seperti biasa terjebak macet karena pasar (gak pantura, gak puncak macet itu karena pasar.) jadi sekali lagi dengan kekuatan google dan internet maka bisa mencari alternate ways yah better lah dari pada lewat jalan utama walau akhirnya “Spot” menarik kelewat. Muncul2 dimana ya au ah gue tidur. Bahkan gue bingung sebenarnya mau kemana (karena jalan2 gak ada plan).

Muncul2 di Kota Bunga, ah di jalan cuman comment doang liat rumah yang design oke (boleh la gue tiru) but lokasi, harga, perawatan yang not friendly. Ya seperti biasa, punya villa itu buat di sewakan kan? Mungkin di kota bunga juga beli rumah untuk di sewakan tapi gue ngeliat banyak yang di jual. Ramai? Gue inget pas pertama2 itu rame banget, sekarang sepi. Deket situ juga ada yg namanya apple green apa gitu tapi itu mendingan ramenya.

Ah akhirnya sampai di alternate ways yang terakhir…kemanakah abis itu? Pulang yuk~