Pilih: Active-Reactive atau Passive-Reactive

pilihAkhirnya ada gambar sebagai ilustrasi juga, gue sih milih yang kanan dari pada yang kiri. Yah kurang lebih seperti itu lah pilihan.

Ngomongin pilihan, gue kali ini mau ngoceh tentang Active-Reactive atau Passive Reactive. Sesuai judulnya aja sih pasti udah tau ini maksudnya kemana. Ya, biasanya digunakan pada saat menanggapi/memberi tanggapan atau sejenisnya (presentasi atau yang lain).

Sekilas aja deh, Active-Reactive itu seperti di pelajaran Kimia, dia bisa melakukan reaksinya sendiri, dan apabila di kasih sentuhan senyawa lain maka dia juga akan reaktif. Artinya, kita bisa ikut nimbrung memberi masukan kek, kasih saran kek, terserah deh, intinya aktif. Sedangkan reaktif sendiri, kita juga membalas apabila menerima suatu respond dari lawan bicara kita. Membalasnya bukan pake “Fist” yah ๐Ÿ˜›

Passive-Reactive, ya bedanya di passivenya saja, Di mana kasarnya “Kita nungguin yang lain baru gue ikutan”. Nah sekarang pilih deh lu mau yang mana? Masalah nya biasa di persekolahan sih, di mana passive-reactive itu senengnya main belakang, nunggu yang aktif maju duluan (kan kasihan).

Gue personally memilih Active-Reactive sih. But masing-masing ada konsekuensinya sih, terutama yang passive-reactive. Kalau passive-reactive kesannya itu udah nungguin, tapi pas one on one itu gak berani, ujung-ujungnya nyari kesalahan orang kalau menurut gue lho.

Active-Reactive juga kadang saking Activenya itu seneng banget nyari kesalahan orang, atau kesannya “gue harus nyudutin lu” dan setiap agrumen yang di keluarkan itu dengan sangat reaktif sekali di tendang. Nah ini yang gak boleh nih.

Ada waktunya untuk menjadi Active dan juga Passive. Active seperlunya saja dengan memberikan penjelasan-penjelasan yang masuk akal dan bisa di terima. Terlalu passive juga gak bagus sih karena kesannya lu kayak gak ada minat.ย 

Aplikasinya dimana sih beginian? Umumnya sih pas presentasi tapi biasanya pas lagi nguping gosipin orangn ih, passive-passive diem diem unyu-unyu gitu di belakang tapi pas denger yang gak enak langsung reaktif kayak bom meledak.ย 

Ada juga udah aktif banget, reaktif banget jadinya ya gitu, dan nyeseknya udah aktif, reaktif, salah lagi agrumennya alias gak nyambung.

Berat ye topiknya, sama berat nih gue mikirnya. Tinggal pilih deh, yang menurut lo baik.

Pilih: Di Teleponin Orang Tua atau Di Cuekin Orang Tua

pilih

Artikel yang berhubungan dengan ini: “PIlih: Di Anter Sampai Luar Atau Dalam Sekolah”

Yah, akhirnya gue membahas hal-hal yang menjadi pertentangan antara orang tua dan murid terutama anak sekolah ya. Ini dilemma bagi semua murid terutama sih yang udah menuju SMA nih, dimana sekarang serba canggih (gue waktu SMP aje hape ada GPS biasa2 aja udah bersyukur tuh). Sebenarnya ini pengalaman gue juga makanya gue angkat. Hayoo.

Answer: Orang tuanya Kepo ih, kayak takut anaknya ilang aja.

Yep, that’s right. Sekarang gak cewek gak cowok, penculik mah bodo amat. Gak cuman penculik sih. Apa saja lah. Namanya juga orang tua khawatir.

Answer: Tapi, gue keliatan kayak anak mami!

Kalau masalah anak mami atau nggaknya, gue gak bisa jawab lebih lanjut sih. Tapi gak ada yang salah. Lu kan anak mami lu kan, ya kan? Bukan anak mami nya dia ! Bagus dong mami lu care sama lu!

Answer: Ganggu tau, penuhin notification

Weis, gue masih 2009 kemarin sih notification hape gak ada tuh (gak pake BB sih). Emang, yang ini gak bisa di pungkiri, ganggu itu emang bener terutama yang orang tuanya over-protective. Hampir ada saja SMS nya dan juga kalau bisa anaknya di pasangin GPS jadi bisa di cek lewat komputer rumah.

Answer: Takut macem-macem

Dah dibilangin, jaman edan. Anak kalau udah stress aja sekarang berani macem-macem, hayo. Wajar lah orang tua juga ikutan stress.

Jadi apa solusinya?

Gampang banget, kasih aja nomor orang-orang terdekat ke orang tua lu. Done.

Sebenarnya gue bukan mau bahas yang di atas sih. Walau kadang gue tau pasti kesel, udah gede lho, udah punya pacar lho, udah punya usaha sendiri loh tapi annoying cuman gara-gara emak bapaknya nanya “Kamu dimana? Kamu lagi sama siapa? Jangan pulang malem-malem” And again, balik lagi sih. Itu orang tua masih care. Gak care sih mah ngapain telponin lu, buangin pulsa, mending buat ngapain gitu beli coca-cola, kroket.

So, bersyukurlah, selain pacar lu yang care, orang tua lu masih care. Bersyukur sih masih diingetin jangan pulang malem-malem, dari pada gak di kasih pintu masuk buat tidur?

Pilih: Di Anter Sampai Luar atau Dalam Sekolah?

pilih

Yaah sesuai judul di atas, ini dilemma bagi semua murid. Umumnya ini tidak terlalu serius di tanggapi ketika masih memakai celana biru gelap, dan ini menjadi masalah ketika memakai celana abu-abu. Ah masalah yang sebenarnya dampaknya bukan dampak fisik tapi dampak psikologis anak (cie ilah bahasanya berat). Ya sebenarnya gue mengalaminnya sih bahkan ditanya dengan pertanyaan yang aduhai gak bisa gue jawab. Ada apa sih dengan perlakuan ini?

Problem: Kan enak di turunin di dalam, biar gak capek gitu kan udah bawa tas berat.

Salahkan pelajaran yang bikin bawa 20 buku ๐Ÿ˜› . Sebagai orang tua yang baik, ada benarnya juga yah karena bawa tas 20 buku emang mau jadi kuli? Kita kan nimba ilmu tapi udah dibikin capek dulu di luar, hormon pertumbuhan rusak lu ntar. Makanya belajar fisika, membagi beban agar tidak semuanya di punggung ๐Ÿ˜› (walau sama aja sih secara total).

Answer: Tapi kan, nanti diomongin sama orang

Yes, this is our brain. Gengsi hampir menguasai diri kita dan tidak bisa dihindarkan, even i feel that too. Memang kesannya anak mami banget ya kalau apa-apa dianterin, jadi pikiran kedepannya lu gak bakal bisa usaha sendiri gitu. Berat tapi benar.

Solution:ย Jujur. Serius, kalau memang lu bukan orang yang cuek mending jujur deh, kecuali lu cuek orangnya jadi gak peduli apa kata orang lain. Kayak gue sih sebenernya cuek, masih ada orang tua yang mau anterin anaknya sampai dalam. I will do that too kok, biar jadi papa eksis ๐Ÿ˜›

Another problem:

Problem: Biar kamu gak kabur dari sekolah

Ini dia! Ada anak murid yang kabur dari sekolah. Kaburnya bukan dari dalam tapi emang dari awal udah kabur. Bahkan diturunin di depan sekolah masih ada yang bisa kabur. Insane! Pendidikan di buang!! Ada benarnya juga sih kalau begini tapi…

Answer: Masa gak percaya sih?

Ya! Biasanya ada yang ngomong gini padahal udah 9 tahun yah (SD-SMP) gak pernah ada negatif gitu dan sebagianya. Sebenarnya ini dilemma bagi anak-anak yang kena “Label” secara tidak langsung. Ceritanya seperti ini:ย “Kamu bukan maling, di anggap maling, sekalian jadi maling beneran.” Ini agak mengerikan juga sih.

Solution: Jujur lagi. Mending jujur deh kalau risih dan sebagainya, biar gak jadi tekanan juga gitu. Selama lu emang gak pernah berulah atau punya niatan. Ngomong langsung lebih baik tapi kalau orang tua lu tetep aja mau nganterin ampe dalem juga karena memang trauma atau punya hal lain ya mau gak mau.

Again!

Problem:ย Udah Kebiasaan, emang kenapa ? Malu?

Ini paling mematikan dan kita juga bingung mau menjawab apa. Secara orang tua juga punya hati lah ya lalu kenapa menolak gitu? Ada sesuatu yang membuatย para murid menolak?

Answer: …

Sometimes, we can’t answer this question. Kita juga bingung, gengsi juga iya, malu karena kita udah besar iya, takut jadi omongan iya, takut ini itu blablabla.

Solution: Jujur lagi dan lagi

Serius, jawabannya cuman kasih tau kenapa gak mau dianter kedalem. Memang kebanyakan pasti jawaban utamanya malu tetapi sebaiknya jujur. “Aku udah besar, gak enak aja di anter sampai dalam, nanti dikira kayak apa.” Jawaban yang paling suitable yang mengakibatkan saling mengerti. Kadang memang ada yang begini karena emang kebiasaan atau emang gak jadi masalah sampai dalam.

Sebenarnya masalah ini masalah personal ya, orang tua pengen yang baik buat anaknya (diturutin asal nurut) ๐Ÿ˜› Tapi sistem hormon kita yang bikin kita meninggalkan masa kecil kita dan akan kembali lagi menjadi “kecil” suatu saat dan akan merasakannya (cie ilah bapak-bapak banget)