Hujan? Damn man!

Hari ini aktivitas hampir lumpuh gara2 hujan. Lihat! Gue tak bisa pulang dan jas hujan ketinggalan. 🙁 oke forget it yang pasti hujan datang di saat yang gak tepat. Hari ini pulang sore karena ada tugas yang agak kompleks juga dan gue sekalian ingin mencoba bikin film sangat pendek.

Apa film sangat pendek itu? Yang pasti gue bikinnya di bawah 3 menit. Modal? iphone, laptop. Yah ada niat apa aja bisa kok. Udah ah galau gara2 hujan.

Dulu, Sekarang, Esok

(Listening: Bios-Delta – OST Guilty Crown)

Setelah ku ingat dulu-dulu waktu kelas 2 SMP (sambil menepok muka sendiri). Sungguh malu!

Setelah mengalami time travel, aku merasa semuanya sudah berubah.

Okey jadi hari ini jalan untuk mencari jawaban no kado maksudnya. Entah apa gue berasa jadi butler 😐

Hari ini apa yah yang harus di bicarakan? Yah semua sudah berubah deh. Everything changes…Again…(masih mendengarkan lagu di atas). Dan juga hujan samar-samar tak henti membuat hati tenang nan galau. Ini perasaanku, apa perasaanmu.

Oh iya minggu depan boxing days! Ulangan tiap hari pun muncul. Yah itulah hidup. Oke happy sunday!

thanks, i like this song 😀

===========================================

The Everlasting Guilty Crown (TV Size Version)
Vocals: EGOIST
Lyrics: ryo
Composition: ryo
Arrangement: ryo

The symphony of collapse resonates
and the falling rain sounds just like tears

So please realize

That your eyes are for recognizing you and me
That your voice is for conveying your feelings
That your hands are for joining with the people important to you

To all those who are alive
and hearing my song—
The truth lies within your heart
Because even when you go through the stormy seas
I’ll give you a strength that will never be daunted


The Everlasting Guilty Crown (TV Size Version)
Vocals: EGOIST

Houkai no shinfonii ga narihibiite
Furu ame wa maru de namida no neiro

Kizuite

Sono me wa tagai o mitomeru tame
Sono koe wa omoi o tsutaeru tame
Sono te wa daiji na hito to tsunagu tame ni aru

Kono uta ga kikoeteru
Inochi aru subete mono yo
Shinjitsu wa anata no mune no naka ni aru
Arashi no umi o yuku toki mo
Kesshite okusuru koto no nai tsuyosa o kureru kara


The Everlasting Guilty Crown (TVサイズバーション)
歌:EGOIST
作詞:ryo
作曲:ryo
編曲:ryo

崩壊のシンフォニーが鳴り響いて
降る雨はまるで涙の音色

気づいて

その目は互いを認めるため
その声は思いを伝えるため
その手は大事な人と繋ぐためにある

この歌が聞こえてる
命ある全てものよ
真実は貴方の胸の中にある
嵐の海を行く時も
決して臆することのない強さをくれるから

Paduan Suara? Heh? Nani!?!

Oke, akhirnya misi selesai yaitu menjalani tugas untuk ikut berlomba paduan suara di SMA Tarakanita Gading Serpong. Maklum yah gue tuh juga gak pernah paduan suara jadi yang namanya suara gue itu ancur lebur! #doomed. Oke menunggu giliran ke 20 dan akhirnya terasa semua dunia itu jadi berasa lambat. No this isn’t about demam panggung lho but takut salah keluar nada dari mulut! Ya suka gak sinkron antara mulut, pita suara, otak, telinga.

Oke anggap saja itu sudah terjadi. Yeah it’s ok. Mari kita mundurkan waktu sebelum ke panggung. First impression sih gue melihat sekolahnya bagus dan emang gue tau kok komplek perumahan yang di bikin sedemikian rupa jadi suasananya juga di dukung entah kenapa gue melihat jadi kayak sekolah di jepang? Benar gak sih?

Kembali lagi ke paduan suara. Di karenakan kita bukan eskul jadi benar2 seperti relawan jadi mungkin agak berbeda suaranya. Emang sih gue juga gak mengharapkan tuh harus juara satu but, seengaknya kita udah berpartisipasi yah dan ikut gitu walau emang gak menang. Ah ya sudahlah sekarang kita menunggu prize #ngarepin 😛

Ini Bukan Jalan-Jalan Part Terakhir deh..

Di ujung jalan muncul sebuah jalanan yang menghubungkan jalan utama (ya iya lah). Dan akhirnya karena sudah keroncongan kita kebut ke batagor ihsan! kangen ama batagornya yang enak itu no batagor kuah yang kuahnya enak itu (bukan promosi). Setelah sampai dan mencari ATM terdekat akhirnya makan deh. Yahh gue nya yang udah lama gak ke Cianjur kali ya jadi gue berasa melihat ada yg beda juga. Maklum 😛

Pulang? Oh pulang lewat jalan utama di mana lagi-lagi emang hoki yaitu jalan hanya 1 arah. Melewati gunung dan lembah yang berkabut. Oh iya angin nya gak bersahabat sesuai ramalan BMKG akhir-akhir ini yaitu akan ada angin besar. Karena gue tidur jadi gue gak tau apakah gue di culik entah kemana gitu.

Jadi intinya yang mau jalan2 ke puncak tapi takut kalo pulang pergi apa lagi pas liburan pendek, cuma perlu tahu jam tutup sama jam buka saja. Kenapa? biar gak capek tengah jalan aja. Tapi biasanya jam tutup buka itu unexpected banget jadi perlu kontek2an dengan bapak polisi kita tercinta yang selalu setia di ruas jalan Cipanas !

Thanks God It’s 27th !

Pada saat sedang mengeluarkan motor dari teras, terlihat seorang pemuda laki-laki duduk sambil merokok. Pada saat motorku sudah di luar teras, sambil memanaskan mesin motor aku menggeber-geber motorku. Orang itu marah. “Oi, gak lihat apa ada orang lagi duduk di belakang?” marahnya. Langsung saja ku jawab. “Yah sekalian, asap rokok sama asap dari motor biar makin ‘enak’ jadinya.” Dan dia hanya bisa terdiam saja.

(Jangan di tiru kalo gak mau di gebukin massal)

Oke hari ini iPhone 4S launching dengan harga “motor bebek” ihh untung gue beli tahun lalu di tetangga. Entah mungkin karena dollar lagi memuat yah (khususnya AUD dan apa hubungannya?). Hari ini latihan koor terakhir dan semoga besok gak dag dig dug karena dasarnya gue itu bukan singer dan bukan anggota padus dan gue gak hafal tuh do re mi nada do nanti bisa jadi nada mi dan sebaliknya. Ah tapi biarlah yang sudah terjadi terjadilah dan gue berusaha semampu mungkin.

Baik, besok tidak sekolah alias di ganti dengan lomba dan bangun lebih awal yang ahhhhhhhhh gak bisa berdagang deh. Aduh my photoblog juga kemarin kayaknya sempat mogok bukan karena gak ada gambar tapi karena kecepatan upload internet kemarin. Maklum masih newbie dan sangat newbie untuk hal foto 😀

Oke saatnya merangkai kado!

Tentang Tragedi Tabrakan di Tugu Tani

Hmmm, tentang tabrakan yang menelan 9 korban gue turut berduka cita semoga keluarga yang di tinggalkan itu selalu bersabar ya..

Oke masalah tabrakan ini sepertinya banyak faktor yah tapi gue yang bilang paling kuat itu pengaruh obat. Kenapa? Pas gue liat video amatir, si tante ini keluar dari mobil dengan muka yang bener cengo gitu seakan2 gak tau gitu. Gak ada keliatan shock gitu. Kalo misalkan gak sengaja pasti udah kaget udah stress banget dan mungkin merasa takut yah tapi ini pas keluar mobil itu dengan entah raut mukanya yang flat.

Gue aja nabrak kucing aja panikan inget itu yang binatang. Ini manusia yang di tabrak. Jadi gue udah setuju banget kalo kenanya pengaruh obat. Gak perlu alasan kagetan, kaget mah beda ini foto yg beredear emang photoshop? Alasan rem blong? Rem blong kok seakan2 “Ah gue rem blong, wah mati deh gue, gue tabrak orang aja sekalian biar mati bareng gue.” Wih ini sih masalahnya gak manusiawi deh.

Minta maaf twitter? Gak jaman. Coba rekam trus upload youtube. Better deh dan juga jangan televisi mungkin karena polisi gak ngijinin untuk keluar tahanan. Atau mau alasan lain? Ngantuk? Lelah? Capek? Kerjaan? Atau masalah teman? Kok ngebut di jalan raya? Kalo itu mah perlunya relax dan istirahat.

Buat pengendara mobil yang lain nih yah, jangan ngebut di jalan raya, mungkin untuk alasan rem blong bisa saja karena kita gak tau rem bakalan blong ato kaga mau dia sebagus apapun. Rem blong kejadian tak terduga itu masalah kitanya ngebut apa kagak…

Ini Bukan Jalan-Jalan Part 2

Jadi sampai di Cimory yah? Ah rame melulu, bahkan ada bis pariwisata mungkin pada mau “memerah” sapi kali ye akhirnya batal makan-makan nya deh (keramean takutnya gak enak juga makannya). Oke setelah menjelajahi akhirnya sampai juga di riung gunung untuk istirahat sebentar. Mohon dimaklum aja sih kalo ini jalan-jalan gak ada plan nya tapi karena gue keluarga “Siap-Kapan-Saja” jadi apa saja bisa deh.

Dingin? Gak sepertinya cuaca akhir2 ini jelek karena adanya angin yang berangin-angin sampai entah berapa derajat itu pohon miringnya. Oh iya yang jualan sekoteng kurang enak harganya kemahalan bray! Kurang apanya yah kemarin sepertinya kurang nambahnya. Dan terus menaiki gunung hingga pengen nyetop di puncak pass. Ah ramai kembali jadi cao lagi deh dan akhirnya turun gunung yay.

Seperti biasa terjebak macet karena pasar (gak pantura, gak puncak macet itu karena pasar.) jadi sekali lagi dengan kekuatan google dan internet maka bisa mencari alternate ways yah better lah dari pada lewat jalan utama walau akhirnya “Spot” menarik kelewat. Muncul2 dimana ya au ah gue tidur. Bahkan gue bingung sebenarnya mau kemana (karena jalan2 gak ada plan).

Muncul2 di Kota Bunga, ah di jalan cuman comment doang liat rumah yang design oke (boleh la gue tiru) but lokasi, harga, perawatan yang not friendly. Ya seperti biasa, punya villa itu buat di sewakan kan? Mungkin di kota bunga juga beli rumah untuk di sewakan tapi gue ngeliat banyak yang di jual. Ramai? Gue inget pas pertama2 itu rame banget, sekarang sepi. Deket situ juga ada yg namanya apple green apa gitu tapi itu mendingan ramenya.

Ah akhirnya sampai di alternate ways yang terakhir…kemanakah abis itu? Pulang yuk~

Pemerkosaan di Angkot? Trend?

Okey, kembali lagi dengan postingan ngomelin orang! Iya gue lihat berita miris banget yah entah kenapa sekarang pada seneng merkosa orang di angkot? Murah? Simple? Ini merupakan kejahatan kemanusiaan (lho). Mungkin mereka belum berkeluarga? Apakah mereka “ngebet”? Ah gila saja jaman sekarang itu ada-ada saja.

Gue cuman mikir satu buat si pemerkosa. Andaikan mereka jadi cewek. Terus di perkosa. Terus di bunuh. Apa yang akan mereka rasakan = sama ama yang si cewek rasakan. Oh mungkin mereka belom pernah di perkosa ama cowok yang maaf yah, homo. Ada lho mungkin yang bejatnya sama ama si supir angkot sayang yang bejat cowok.

Efeknya? Oke buat efek ke cewek mereka akan trauma, mungkin akan memandang cowok sebagai musuh alaminya. Mental terganggu dll. Buat supir angkot yang bener2 bersih wah kasian yah angkot mereka gak laku lagi gak ada yang mau numpangin lagi padahal mungkin angkot mereka udah pake kaca yang kejernihannya 150%. Buat si supir angkot? Yah kasian deh gak ada pekerjaan lagi, ngedekem di bui.

Entah kenapa pemerintah belom bener2 serius gitu. Bikin kek satu kali tuh si pemerkosa di siksa gitu biar pada jera. Penjara mah orang bosen kali sekarang ya mungkin mereka anggap penjara itu The 2nd Home nya. #Berduka

Ini Bukan Jalan-Jalan Part 1

Oke, jadi setelah “makan meja” kemarin minggu, senin nya memutuskan untuk memulai rute baru. Bangun pagi mandi makan tidur dan bersiap-siap untuk pergi. Rencana nya sih ke Bogor buat cari tas sama jalan-jalan aja gitu. Lumayan sih udah cukup lama tidak ke bogor jadi dengan bantuan google maps, kami pun tidak nyasar (ini bukan iklan mengerti?). Masalah signal 3G provider biru ini aduhhh pengen gue lempar HP gue rasanya.

Dan tiba di bogor, ya jalanan tidak begitu sepi dan tidak begitu ramai. So so gitu tapi oke lah buat jalan santai dari pada di rumah. Akhirnya singgah di rumah makan Tee Wee deket Asinan Bogor yg terkenal itu loh. Entah apa mie kocok itu gue gak pernah tau #norak^2. Gue makan batagor aja ah (dan gue teringet batagor ihsan juga :P) lumayan udara dingin karena cuaca emang yang mendukung. Setelah selesai sepertinya gue mengalami permasalahan dalam navigasi. Ok gue berada di jalan Tajur! Tas2 bermerk tapi “KhaWhe” terpampang jelas.

Setelah selesai dan jadilah Error in Navigation. Di mana rencana untuk pergi ke kebun raya bogor berubah total menjadi NIGHTMARE (korban film). Ternyata gue mengarah ke puncak! Oh damn, yang bisa gue pikirkan dalam perjalanan ini cuman: Gue melihat ban motor bergesekan dengan jalan raya dan juga kemiringan motor itu kurang lebih 60 derajat dan berapakah koefisien gesekannya? Apakah akan macet? Tidak! Ternyata emang lagi hoki gue, jalur jadi 1 arah yaitu arah naik! Woohoo perfect time! Okelah dengan pemikiran positif akhirnya naik ke atas dan untuk menemui naga pemangsa manusia no untuk mampir ke Cimory!

Apakah yang selanjutnya terjadi? Au ah…