Cara pergi ke Puncak Part 1

Wah, setelah satu tahun lebih gak nge posting, terasa ada jaring laba-laba ya di sini. Akhirnya minggu-minggu kemarin (tepatnya di bulan Juni) tersampai sudah jalan-jalan ke puncak naik motor. Tujuannya pertama kali hanya untuk escape saja dari hiruk pikuk dan sibuknya Ibu Kota. Ternyata ada ide yang lebih gila lagi dari sekedar escape ke puncak.

 Gambar disamping ini merupakan gambar peta yang sangat panjang. Jadi untuk sampai ke puncak itu membutuhkan waktu sekitar 2 jam sebenarnya karena jalannya subuh sekitar jam 5.30.

Jalur yang dilewati juga tinggal lurus-lurus saja lewat Cibinong. Cuman untuk pengendara baru yang lewat sini sebaiknya jangan ngebut atau ikut konvoi saja karena jalanan di Indonesia tidak terduga, suka ada lubang-lubang kejutan.

Waktu pergi pertama kali, gue pakai motor matic karena bawaan lumayan banyak. Aerox ternyata dapat menampung tas besar + jas hujan jadi gak khawatir kalau ada hujan mendadak di daerah puncak. Tetep aja sih bawa tas tambahan buat barang pribadi gue (karena perginya sama pacar).

Ada beberapa jalur sih kalau gak mau lewat cibinong, kalau di google maps, tergantung mau keluarnya dimana tapi karena gue mau cepet sampai (pengalaman dulu ketemunya macet-macetan).

Yang pasti kalian kalau mau pergi harus tau juga kapan jalur buka tutup di puncak, walaupun motor gak kenal jalur buka tutup tapi one way aja tetep macet parah.

Di peta ini pasti bertanya-tanya kok kenapa lewat situ. Nah ini nih, kesalahan gue karena gak ngecek lagi jalur yang biasa dilewati pemotor.

Nanti dibawah gue jelasin dengan map yang sudah diperbesar.

 

 

 

 

 

Ini lah jika gue perbesar dari peta atas, gue melewati jalan yang ‘rawan’ banget dan bikin motor gue dangdutan

Kalau keliatan, di bagian bawah peta ada jalur yang kuning, itu adalah jalur alternative yang jalanannya rusak parah. Selain jalanannya menanjak, bebatuannya tajam, suka ada orang yang menawarkan jasa nganterin. Penduduk lokal sih, bilangnya mau kasih tau lewat jalan private yang aman dan nyaman tapi bayar 150ribu. What the hell, scam abis nih sehari dapet 150ribu dari 1 pemotor. Waktu itu sih gue gak ladenin dan tetep aja lanjut jalan rusak2. Untungnya motor gue nanjak juga tapi gue kasian sama motor gue.

Jalur peta yang diatas sangat tidak direkomendasikan dan risky banget, apalagi kalau malem, super gelap. Nah jadi seharusnya gue lewat jalur bawah.

Kata orang jalur yang ini adalah jalur bukit pelangi, dan gue ngelewatin ini pas jalan pulang di trip kedua. Ini jalannya enak banget dan sangat direkomendasikan, selain itu banyak rider juga yang lewat jalan sini. Tiap ke puncak gue patokannya selalu ke Cimory sih (mahal banget ye) tapi karena emang enak sebagai tempat istirahat hehehe.

Gue jalan jam 5.30 jadi di jakarta masih agak gelap dan jalanan sepi. Sampai sentul gue bisa istirahat dulu lempengin pinggang. Di pom bensin ini minimal lu bisa isi bensin sih hehehe, karena gue boncengan ber dua jadi bensin dari rumah ke sini udah turun 2 bar. Kalau sendiri mungkin cuman turun 1 bar.

Lanjut lagi, gue jalan dan ternyata ini belum daerah sentul yang biasa gue liat. Biasa gue ke sentul itu ke ah poong naik mobil di setirin temen. Ternyata masih jauh untuk ke daerah sana. Tapi akhirnya gue tau kalau sirkuit sentul itu gak gitu jauh.

Setelah masuk ke daerah sentul, ini nih enaknya riding, meliuk-liuk sambil merasakan udara segar. Mungkin gue bisa kali ya weekend ke daerah sini aja naik motor sambil riding bareng temen.

Setelah beberapa menit sampailah di ujung sentul dan mulai masuk daerah desa-desa, disini jalanannya labil, ada yang rusak sama bagus. Waktu itu banyak juga yang lagi sepedaan (kuat juga ya padahal nanjak). Dan akhirnya sampai ke daerah jalanan rusak total dan yang kayaknya motor lewat sini aja bisa lepas semua nih baut. Di daerah situ ada beberapa orang yang jaga sambil neriakin kalau jalanna rusak, cuman karena gue gak gitu dengerin gue gak tau mereka cuman ngasih tau atau menawarkan ‘bantuan’.

Di satu titik sebelum masuk jalanan yang nanjak + rusak parah, tiba-tiba ada kayak sekelompok orang yang kayaknya umurnya sekitaran 19 tahun, ada juga yang masih SMP malah, kayak nyamperin gue (gue jalan agak pelan) sambil ngasih tau kalau jalanan rusak di depan karena belum dicor (gila ya kok gak di cor?). Lalu gue tanya tuh, kalau jalan lain lewat mana, mereka jawab lewat jalan private (rumah orang kayaknya yak) tapi ya bayar. Ebuset gue tinggal disini cepet kaya nih cuman modal pinjemin jalan mulus doang. Terus gue tanya, ada fee nya gak atau biaya, mereka sih bilangnya mereka gak ambil untung cuman ikhlas mau bantuin, tapi bayar 150 ribu ke yang punya jalan. Hah? buset bohongnya kelewatan juga. Akhirnya gue tetep mau lanjutin jalan gue sendiri dan gue takutnya mereka malah macem2, untungnya kagak.

Dan benar saja, jalanannya itu nanjak sekitar 40 derajat ada, dan ditengahnya itu batu-batu kali. Nanjak sih nanjak kalau sendirian, nah ini challangenya sambil boncengan, mana perut gue kayak kuda nil pula. Akhirnya dengan ngide gue hajar terus dan voila. Lewat juga jalanan rusak dan tau-tau jalanan bagus. Parah banget ini betulin jalan setengah-setengah.

Akhirnya sampai juga di ceritakan nya nanti ah di part berikutnya. Hehehe

Merry Christmas 2017 !!

Akhirnya setelah sekian abad baru update blog, yupp selamat hari natal semuanya bagi yang merayakannya 🙂 Banyak ternyata post blog yang terlewatkan dan juga foto-foto makanan yang akhirnya jadi “basi” untuk di post hehehe. Saat ini gue udah kerja jadi agak sibuk juga ya untuk urus-urus ini, bahkan dagangan juga keteteran.

Btw, makasih banyak untuk temankuh yang udah membuatkan gambar untuk gue berdua, noh gambarnya di atas hehehe. Lo juga bisa dibuatin gambar dengan pasangan lu atau apapun dah (asal gak aneh2), contoh lainnya nih kayak gambar di bawah:

Tinggal kunjungin ajah deviant-art nya untuk lihat koleksi-koleksinya di: https://crimson-host.deviantart.com/.

Okeh sekian dulu, kalo ada waktu kosong gue nanti post lagi deh hehehehe

Review Pengalaman Wisuda beserta Tutorial

Ini judul absurd, seakan-akan saya besok akan coba wisudaan di tempat lain.

Okei, jadi 1 Agustus kemarin saya akhirnya resmi untuk menghirup udara segar Jakarta. Yup, kampus gue wisudaan dan gue pun dapetnya yang jam 7 pagi. Sebenarnya masih ngantuk dan malah gak bisa tidur tenang, karena biasanya kalau ada event-event penting yang start nya pagi, pasti deh tidur gak tenang takut bablas.

Wisudaan kampus gue di JCC dan pada saat gue datang, itu ramainya ya mungkin beda tipis lah sama AFAID (ignore this). Jadi di titik ini gue merasakan dan melihat toga itu apa, acaranya seperti apa dan yang terpenting, waktu dulu gue start kuliah diawali dari JCC (Inagurasi) dan berakhir juga di JCC. Kala waktu itu bajunya putih hitam, sekarang bajunya sama sih putih hitam juga cuman nambah dasi kupu-kupu dan toga.

Jaman jadi BC, circa 2014

Actually, i’m here thrice. Inagurasi, waktu nge BC, Wisuda. Inagurasi duduknya dibawah (karena batch dulu ABN), nge BC nontonnya dari atas seperti gambar diatas, berasa megah, dan wisuda duduk lagi dibawah (dilantai yang bawah).

Oke sekian itu saja, wisuda tidak ada tutorialnya, mungkin nanti kalau ada (dan tau) bisa kita bikin tutorial kebaya untuk wisuda 😛

 

Eatlah Chickago, Hati-hati Darah Tinggi

Ini terjadi ketika gue dan pacar gue males untuk cari makan keluar dan akhirnya delivery makanan deh. Ada 1 menu yang isinya asin-asin telur asin. Sebelumnya pernah makan yang ada embel-embel salted-egg nya tapi ternyata telor biasa di kasih garam. Apakah nama tempat makan yang kesannya bikin kzl ini bikin mengecewakan juga? Continue reading

Ketika Sedikit Ketinggalan

Look at that images! Ternyata gue sedikit ketinggalan informasi bahwa Kotlin jadi bahasa utama dalam pengembangan apps di Android. Hmm sepertinya bahasa utama aneh, mungkin maksudnya prioritas tertinggi karena Android Studio dikembangkan oleh indukan yang sama dengan Kotlin.  Continue reading